Senin, 27 Mei 2024

Toni Kroos: Terima Kasih untuk 10 Tahun yang Indah

 Gelandang Real Madrid, Toni Kroos, telah mengucapkan perpisahannya kepada para Madridista setelah menghabiskan 10 tahun kariernya bersama klub tersebut. Kroos bergabung dengan Real Madrid pada tahun 2014 setelah pindah dari Bayern Munchen, dan sejak saat itu, ia telah menjadi salah satu pemain kunci di lini tengah Los Blancos.

Pertandingan terakhir Kroos di Santiago Bernabeu dimainkan pada dini hari tadi, menandai akhir dari masa baktinya bersama klub. Setelah Euro 2024 berakhir, Kroos akan memasuki masa pensiun dari dunia sepak bola.

Kroos menyatakan kebahagiannya atas karirnya di Real Madrid. Ia merasa bahwa keputusannya untuk bergabung dengan Los Blancos 10 tahun yang lalu adalah pilihan yang tepat.

10 Tahun yang Indah

Dalam wawancara dengan Realmadrid TV, Kroos menyatakan bahwa ia sungguh menikmati karirnya di Real Madrid. Baginya, Los Blancos telah memberikannya pengalaman karir yang luar biasa.

"Sebenarnya tidak mudah bagi saya untuk mengungkapkan perasaan saat ini, namun saya hanya bisa mengucapkan terima kasih kepada seluruh Madridismo, kepada klub, dan juga kepada rekan-rekan saya," ujar Kroos.

"Saya juga ingin berterima kasih kepada stadion ini karena selalu memberikan saya rasa seperti di rumah saat bermain di sini. Saya tidak bisa meminta lebih dari ini, karena 10 tahun ini akan selalu menjadi bagian tak terlupakan dalam hidup saya."

Bakal Dirindukan

Lebih lanjut, Kroos menyatakan bahwa ia tidak menyesal memutuskan untuk pensiun. Meskipun ia mengakui bahwa ia akan merindukan momen-momen ketika ia turun ke lapangan untuk membela Real Madrid.

"Ada perasaan yang berbeda datang kepada saya di laga terakhir ini. Tetapi saya memberi diri saya janji bahwa saya ingin menikmati pertandingan ini, dan saya berhasil melakukannya selama 85 menit di pertandingan tadi," tambah Kroos.

"Saya menikmati setiap momen permainan ini seperti yang saya lakukan dalam pertandingan-pertandingan sebelumnya, dan rasanya sungguh istimewa. Mungkin saya akan merindukan perasaan ini di beberapa tahun mendatang," tandasnya.

Senin, 20 Mei 2024

Man City Juara 4 Kali Beruntun, Rekor Baru dalam Sejarah Liga Inggris

 Manchester City meraih kejayaan setelah menjadi juara Premier League musim 2023/2024. Di bawah asuhan Josep Guardiola, tim ini berhasil mencatatkan prestasi yang luar biasa dengan meraih gelar juara dalam empat musim berturut-turut.

Kemenangan City sebagai juara terjadi setelah mereka berhasil mengalahkan West Ham dengan skor 3-1 dalam pertandingan terakhir musim ini, yang berlangsung pada Minggu (19/5/2024) malam WIB.

Sebelum pertandingan terakhir tersebut, City masih berada dalam persaingan ketat dengan Arsenal untuk merebut gelar juara. Mereka memimpin klasemen dengan selisih dua poin dari Arsenal. Namun, jika City gagal meraih kemenangan dan Arsenal berhasil mengalahkan Everton, maka City akan gagal mengamankan gelar juara.

Gelar Keempat Beruntun Manchester City

Gelar ini semakin mengukuhkan dominasi Manchester City di Premier League. Di bawah arahan Pep Guardiola, tim ini berhasil meraih gelar juara untuk keempat kalinya secara beruntun.

Meskipun Liverpool dan Arsenal memberikan persaingan yang ketat di dua musim awal dan belakangan, namun mereka tidak mampu menghentikan Man City dalam menorehkan sejarah luar biasa mereka.

Secara keseluruhan, ini adalah gelar juara liga yang ke-10 sepanjang sejarah Manchester City, atau yang kedelapan dalam 12 tahun terakhir.

Rekor Manchester City

Dengan kesuksesan ini, Manchester City mencatat rekor sebagai tim pertama yang berhasil menjadi juara dalam empat musim berturut-turut di kasta tertinggi Liga Inggris, baik ketika masih bernama Divisi Utama maupun Premier League.

Meskipun dalam era Premier League yang dimulai sejak tahun 1992, tetangga mereka, Manchester United, masih menjadi tim paling sukses dengan mengantongi 13 gelar juara.

Manchester United sempat mendominasi sepak bola Inggris, namun mereka hanya berhasil meraih gelar juara dalam tiga musim beruntun sebanyak dua kali.

Masterclass Pep Guardiola

Pep Guardiola mencatat prestasi sebagai pelatih pertama dalam sejarah yang berhasil meraih gelar juara Premier League selama empat musim secara beruntun. Ini merupakan pencapaian luar biasa.

Selain itu, Guardiola juga berhasil membawa Manchester City meraih gelar juara Premier League sebanyak enam kali dalam delapan musim di mana ia menangani tim tersebut hingga saat ini.

Dalam delapan musim terakhir, hanya dua tim yang berhasil menghentikan dominasi Manchester City di bawah kendali Guardiola, yaitu Chelsea pada musim 2016/2017 dan Liverpool pada musim 2019/2020.

Menanti Chelsea Kembali Meraih Kemenangan di Premier League

 Chelsea akan menghadapi tantangan dari Bournemouth pada pekan terakhir Premier League 2023/2024. Pertandingan antara Chelsea vs Bournemouth di Stamford Bridge ini akan dimulai pada Minggu, 19 Mei 2024, pukul 22:00 WIB.

Dalam pertandingan sebelumnya, Chelsea berhasil meraih kemenangan 2-1 saat bertandang ke markas Brighton. Gol-gol untuk Chelsea dicetak oleh Cole Palmer pada menit 34 dan Christopher Nkunku pada menit 64. Namun, keberuntungan tidak sepenuhnya berpihak kepada Chelsea karena Reece James mendapat kartu merah pada menit 88, dan mereka harus menerima satu gol dari lawan di injury time.

Chelsea terus menunjukkan konsistensi dalam meraih kemenangan, sementara Bournemouth mengalami kekalahan dalam dua laga terakhir mereka, yakni dari Arsenal dengan skor 0-3 dan dari Brentford dengan skor 1-2.

Dalam empat pertandingan terakhir di Premier League, tim yang diasuh oleh Mauricio Pochettino selalu meraih kemenangan. Chelsea berhasil mengalahkan Tottenham 2-0, West Ham 5-0, Nottingham Forest 3-2, dan Brighton 2-1 secara beruntun.

Dalam empat pertandingan tersebut, Chelsea berhasil mencetak total 12 gol.

Apakah Chelsea akan melanjutkan tren kemenangan mereka dan menutup musim dengan lima kemenangan beruntun? Kita tunggu saja hasilnya.Chelsea telah menunjukkan performa yang mengesankan dalam beberapa pertandingan terakhir di Premier League di bawah arahan Mauricio Pochettino. Tim ini berhasil memenangkan empat pertandingan secara berturut-turut, menorehkan kemenangan atas Tottenham, West Ham, Nottingham Forest, dan Brighton.

Dalam empat laga tersebut, Chelsea tampil dominan dengan mencetak total 12 gol. Performa yang gemilang ini membawa tim ke posisi yang kokoh dalam persaingan di papan atas klasemen.

Namun, kini para penggemar Chelsea menantikan apakah tim kesayangan mereka akan mempertahankan tren positif ini. Dalam artikel terbaru ini, kami akan melihat lebih dekat kemungkinan Chelsea untuk melanjutkan kemenangan beruntun mereka di pertandingan berikutnya.

Setelah meraih empat kemenangan beruntun, Chelsea akan menghadapi tantangan selanjutnya di pertandingan melawan Bournemouth. Pertandingan ini dijadwalkan berlangsung di Stamford Bridge pada Minggu, 19 Mei 2024, jam 22:00 WIB.

Meskipun performa Chelsea dalam beberapa laga terakhir telah mengesankan, mereka tetap harus bersiap menghadapi Bournemouth yang tak akan menyerah begitu saja. Bournemouth sendiri belum menunjukkan performa terbaiknya dalam dua pertandingan terakhir, dikalahkan oleh Arsenal dan Brentford.

Namun, Chelsea harus tetap fokus dan konsisten dalam permainan mereka jika ingin memperpanjang rekor kemenangan mereka. Meski demikian, mereka harus berhati-hati terhadap potensi kejutan dari tim lawan.

Para penggemar Chelsea tentu berharap agar tim kesayangan mereka dapat meraih kemenangan lagi dalam pertandingan selanjutnya. Kemenangan atas Bournemouth akan menjadi modal penting bagi Chelsea dalam menutup musim dengan catatan prestasi yang membanggakan.

Sementara itu, para penggemar dan pencinta sepak bola di seluruh dunia akan menanti-nanti hasil pertandingan ini, dengan harapan Chelsea dapat melanjutkan tren positif mereka dan meraih kemenangan beruntun kelima di Premier League.

Sabtu, 18 Mei 2024

David Raya Raih Penghargaan Golden Glove Premier League

 Arsenal boleh berbangga karena penjaga gawang terkemukanya, David Raya, telah resmi meraih penghargaan Golden Glove atau Sarung Tangan Emas untuk jumlah clean sheet terbanyak di Premier League musim 2023/2024.

Sepanjang musim tersebut, Raya telah tampil sebanyak 31 kali. Pencapaiannya yang mengesankan adalah 16 clean sheet.

Raya berhasil mengungguli kiper Everton, Jordan Pickford, yang hanya mencatat 13 clean sheet. Di posisi berikutnya, ada Bernd Leno dari Fulham dan kiper Man City, Ederson, yang sama-sama mencatatkan 10 clean sheet.

Sementara itu, kiper Manchester United, Andre Onana, dan penjaga gawang Aston Villa, Emiliano Martinez, menempati posisi berikutnya dengan mencatat delapan clean sheet yang sama.

David Raya memiliki peluang untuk menambah jumlah clean sheet musim ini menjadi 17 apabila mampu menjaga gawangnya tak kebobolan dalam laga terakhir pekan ini melawan Everton pada hari Minggu (19/5/2024) besok.

David Raya menjadi penjaga gawang ketiga sepanjang sejarah Arsenal yang berhasil meraih penghargaan Golden Glove, yang pertama kali diperkenalkan sejak musim 2004/2005.

Kiper pertama Arsenal yang meraihnya adalah Wojciech Szczesny. Pada musim 2013/2014, kiper asal Polandia itu juga mencatatkan 16 clean sheet.

Prestasi Szczesny kemudian diikuti oleh Petr Cech dua musim berikutnya. Mantan kiper Chelsea itu juga berhasil meraih 16 clean sheet pada musim 2015/2016.

David Raya Arsenal

Menariknya, musim ini merupakan musim pertama bagi David Raya di Arsenal. Kiper berusia 28 tahun itu direkrut dari Brentford pada tahun lalu dengan status pinjaman selama satu musim.

Raya hanya kalah dari delapan kiper dalam sejarah Premier League yang berhasil mencatatkan clean sheet lebih banyak darinya dalam musim debut bersama klub baru.

Arsenal hampir pasti akan mempermanenkan status Raya dengan memanfaatkan opsi pembelian senilai 27 juta poundsterling pada musim panas mendatang.


Kamis, 16 Mei 2024

Inilah Chelsea yang Dirindukan

 Chelsea meraih kemenangan yang sangat penting melawan Brighton dalam laga tunda pekan ke-34 Premier League, pada Kamis, 16 Mei 2024. Kini, The Blues telah memenangkan empat pertandingan secara beruntun, dan ini adalah performa Chelsea yang telah dinantikan.

Dalam pertandingan di Stadion Amex tersebut, Chelsea tampil dengan komposisi pemain terbaik. Cole Palmer membawa The Blues unggul dengan mencetak gol pada menit ke-34. Hingga babak pertama berakhir, Chelsea unggul 1-0.

Di babak kedua, tepatnya pada menit ke-64, Christopher Nkunku berhasil membawa Chelsea memperlebar keunggulannya menjadi 2-0. Meskipun begitu, The Blues tidak bisa mempertahankan clean sheet karena Danny Welbeck berhasil mencetak gol bagi Brighton pada menit 90+7.

Dengan hasil tersebut, Chelsea kini menduduki posisi keenam dalam klasemen Premier League dengan mengumpulkan 60 poin. The Blues hanya memerlukan satu poin tambahan untuk memastikan partisipasi mereka dalam kompetisi antarklub Eropa musim depan.

Chelsea Rajin Menang

Chelsea mengalami kesulitan pada awal musim 2023/2024 di bawah kepemimpinan Mauricio Pochettino yang mendapat banyak kritik. Namun, menjelang akhir musim, The Blues berhasil menemukan performa terbaik mereka.

Dalam empat pertandingan terakhir, Chelsea meraih kemenangan di setiap laga. Selama periode tersebut, Cole Palmer dan rekan-rekannya mampu mencetak total 12 gol, sementara hanya kebobolan tiga gol. Ini adalah Chelsea yang dinanti-nantikan oleh para penggemar mereka, tim yang mampu meraih kemenangan secara konsisten.

"Pendekatan dalam pertandingan, terutama melawan tim-tim yang tampil baik seperti Brighton, adalah penghargaan besar bagi para pemain kami," ujar Pochettino.

"Saya sangat gembira, dan tiga poin ini membawa kami ke posisi yang sangat baik dalam klasemen menjelang pertandingan terakhir melawan Bournemouth. Kami memiliki peluang besar untuk bermain di kompetisi Eropa," tegas manajer asal Argentina tersebut.

Menjaga Mentalitas Chelsea

Chelsea mencapai banyak kemajuan pada akhir musim 2023/2024. Setelah melewati musim yang penuh dinamika dan tantangan, The Blues memiliki potensi untuk mengakhiri musim dengan lima kemenangan beruntun, menciptakan akhir yang bahagia.

Meskipun demikian, Chelsea baru meraih empat kemenangan. Laga melawan Bournemouth akan menjadi target kelima bagi Chelsea untuk mencapai kemenangan beruntun. Penting bagi Chelsea untuk menjaga mentalitas tim agar bisa meraih kemenangan dalam laga terakhir mereka, khususnya di kandang sendiri.

"Kami akan fokus pada pemulihan dan mempertahankan mentalitas untuk meraih kemenangan, dan kemudian kita akan melihat bagaimana hasilnya. Yang paling penting adalah keyakinan, performa, dan mencapai hasil yang sangat baik," tegas Pochettino.

Arsenal dan Liverpool Boleh Duduk Bareng

 Arsenal dan Liverpool mungkin akan membuat klub-klub lain iri terhadap dominasi Manchester City. Bersaing dengan Man City di Liga Inggris bisa sangat menantang. Konsistensi saja tidak cukup, mereka harus terus bermain di level tertinggi.

Arsenal kemungkinan akan mengalami kekecewaan besar musim ini. Meskipun bertarung sepanjang musim dan bahkan memimpin klasemen untuk beberapa pekan, The Gunners mungkin harus menerima kenyataan bahwa mereka gagal menjadi juara.

Hal ini terutama karena mereka harus bersaing dengan kekuatan yang luar biasa dari Manchester City. Meskipun skuad Mikel Arteta telah tampil luar biasa musim ini, Man City tetap menjadi lawan yang sulit untuk dikalahkan.

Baru-baru ini, Arsenal harus merelakan posisinya turun dari puncak klasemen. Dalam pertandingan tunda pekan ke-34 pada Rabu (15/5), Manchester City berhasil mengalahkan Tottenham dengan skor 2-0. Dengan tambahan tiga poin tersebut, Man City berhasil menduduki posisi puncak klasemen.

Sebagai juara bertahan, Man City telah mengumpulkan total 88 poin, sedangkan Arsenal menempati peringkat kedua dengan 86 poin. Hanya tersisa satu pertandingan lagi. Meskipun telah berjuang keras sepanjang musim, Arsenal mungkin harus menerima kenyataan bahwa mereka gagal meraih gelar juara.

Arsenal Koleksi 27 Kemenangan

Arsenal telah menampilkan performa terbaik musim ini. Kemenangan atas Manchester United pekan lalu membantu Arsenal mencatat rekor baru dalam era modern. Sejauh ini, The Gunners telah mengamankan total 27 kemenangan di Premier League musim ini.

Angka ini merupakan rekor baru bagi Arsenal dalam era Premier League. Sebelumnya, Arsenal hanya dua kali meraih lebih banyak kemenangan, yaitu pada musim 1970/1971 (29 kemenangan) dan musim 1930/1931 (28 kemenangan).

Total 27 kemenangan musim ini bahkan melampaui jumlah kemenangan era Invincibles Arsenal pada musim 2003/2004. Saat itu, mereka berhasil meraih total 26 kemenangan dan 12 hasil imbang.

Dengan 27 kemenangan tersebut, Arsenal telah mengumpulkan total 81 poin, seharusnya mencukupi untuk bersaing merebut gelar juara. Selain itu, The Gunners juga mencatat lima hasil imbang, sehingga total poin mereka sekarang adalah 86 poin.

Sekarang Arsenal tahu pengalaman Liverpool

Sayangnya, Arsenal harus menghadapi tantangan dari Man City yang begitu kuat. Bukan karena kelemahan Arsenal atau kelengahan skuad Mikel Arteta, melainkan karena Man City memang menjadi lawan yang sangat sulit untuk dikalahkan.

Dengan satu pertandingan tersisa, misalkan Man City dan Arsenal sama-sama meraih kemenangan, maka Man City akan menutup musim dengan 91 poin, sementara Arsenal dengan 89 poin. The Gunners hanya tertinggal dua poin, yang berarti gagal meraih gelar juara.

Kasus yang dialami Arsenal musim ini mirip dengan yang pernah dialami Liverpool beberapa tahun lalu. Liverpool dua kali nyaris meraih gelar juara, namun selalu kalah tipis dari Man City, yaitu pada musim 2021/2022 dan 2018/2019, dengan selisih tipis hanya 1 poin.

Barisan klub sakit hati

Keberhasilan dan kegagalan dalam persaingan merebut trofi memang sudah menjadi bagian yang biasa, tapi tentu rasanya berbeda ketika kekalahan terjadi dengan selisih hanya dua poin atau bahkan satu poin saja. Apalagi, kalah dari Man City yang memang terlalu kuat.

Dalam 10 tahun terakhir, hanya Liverpool dan Arsenal yang benar-benar merasakan getirnya kalah dari Man City dengan selisih poin yang tipis. Sementara tim-tim lain juga mengalami kekalahan, namun dengan selisih poin yang cukup besar.

Pada musim lalu, Man City keluar sebagai juara dengan mengumpulkan 89 poin, sedangkan Arsenal hanya mampu mengoleksi 84 poin. Meskipun tidak begitu jauh, namun kegagalan musim lalu tidaklah seberat kegagalan yang dialami musim ini - jika terjadi.

Sebaliknya, pada musim 2020/2021, Man City meraih gelar juara dengan 86 poin, sementara Man United berada di peringkat kedua dengan 74 poin. Selisih poin di antara keduanya sangat jauh, sehingga Man City sudah memastikan gelar juara sebelum musim berakhir.

Bahkan, Man City sendiri belum pernah merasakan kekalahan dengan selisih poin yang tipis. Pada musim 2019/2020, ketika Liverpool menjadi juara dengan mengumpulkan 99 poin, Man City hanya mampu finis di peringkat kedua dengan 81 poin.

Karena itu, saat ini hanya dua klub yang merasakan kekecewaan yang mendalam: Liverpool dan Arsenal. Mereka merasa sangat kecewa karena gagal meraih gelar juara dengan selisih poin yang tipis dalam persaingan sengit melawan Man City.

Selasa, 14 Mei 2024

Bayer Leverkusen Catat Rekor Baru 50 Laga Tak Terkalahkan

 Bayer Leverkusen telah mencatat sejarah di panggung Eropa dengan meraih rekor 50 pertandingan tak terkalahkan dalam musim ini. Namun, pelatih mereka, Xabi Alonso, tidak puas dengan pencapaian tersebut dan memiliki ambisi lain yang ingin dikejar.

Prestasi gemilang Leverkusen semakin berkembang setelah mereka mengalahkan VfL Bochum dengan skor mencolok 5-0 pada Senin (13/5/2024). Yang menarik, pertandingan melawan VfL Bochum juga menjadi titik balik bagi kebangkitan Leverkusen.

Tepat setahun sebelumnya, Leverkusen mengalami kekalahan pahit 2-3 dari Bochum. Sejak saat itu, Leverkusen berubah menjadi tim yang tak terkalahkan dalam setiap pertandingannya.

Xabi Alonso menegaskan bahwa perjalanan Leverkusen masih berlanjut. Masih ada beberapa target besar yang ingin mereka capai.

"Belum selesai. Fokus kami adalah pada apa yang akan datang. Masih ada tiga tantangan besar, tiga target besar yang ingin kami capai. Pertama-tama Bundesliga, jika kami bisa menyelesaikannya tanpa kekalahan, itu akan menjadi pencapaian yang luar biasa, prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dan setelah itu, kami memiliki dua final besar, yaitu Liga Europa dan DFB Pokal. Sampai saat ini semuanya berjalan dengan sangat baik, tetapi... masih ada dua pekan lagi," ujar Xabi Alonso.

Final Liga Europa dan DFB Pokal menjadi salah satu target utama Leverkusen dan Xabi Alonso untuk mencatat sejarah sebagai treble winner musim ini.


Senin, 13 Mei 2024

Mainnya Arsenal Emang Nggak Bagus dan Ngebosenin

 Arsenal memenangkan pertandingan melawan Manchester United di Old Trafford, membuat para penggemar The Gunners merasa puas dengan hasilnya.

Pada pekan ke-37 Premier League 2023/2024, Arsenal bertandang ke markas Manchester United di Old Trafford pada hari Minggu (12/05/2024). Pertandingan berlangsung dengan intensitas yang tinggi dan penuh dengan persaingan sengit.

Meskipun Manchester United memberikan perlawanan yang kuat, Arsenal berhasil mencuri kemenangan dengan skor tipis 0-1.

Leandro Trossard menjadi penentu satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut. Kemenangan ini mengundang beragam reaksi dari para penggemar Arsenal. Sebagian merasa senang, namun ada juga yang tidak sepenuhnya puas dengan performa tim yang dinilai di bawah standar. Di sisi lain, beberapa penggemar gembira dengan pencapaian rekor baru yang berhasil diraih oleh pasukan Mikel Arteta.

MU mampu memberikan perlawanan kepada Arsenal. Namun, pada akhirnya, The Gunners berhasil meraih kemenangan dengan skor tipis 0-1.

Gol tunggal dalam pertandingan itu dicetak oleh Leandro Trossard. Kemenangan ini memicu beragam reaksi dari para penggemar Arsenal. Ada yang merasa gembira, tetapi ada juga yang merasa kurang puas karena penampilan The Gunners dianggap di bawah standar. Namun, ada juga yang senang dengan pencapaian baru yang diraih oleh skuad Mikel Arteta.

Manajer Manchester United, Erik ten Hag, menjadi sorotan dalam pertandingan antara Manchester United vs Arsenal, pada Minggu (12/5/2024) malam. Selain karena kekalahan MU, Ten Hag juga banyak diperbincangkan karena pilihan busananya.

Bermain di Old Trafford, MU sudah terpaksa tertinggal ketika pertandingan baru berjalan 21 menit. Kelengahan pertahanan Setan Merah dimanfaatkan oleh Leandro Trossard untuk mencetak gol setelah menerima assist dari Kai Havertz.

MU, yang tidak diperkuat oleh sejumlah pilar utamanya, berusaha keras untuk mengejar ketertinggalan. Namun, upaya mereka tidak berhasil hingga peluit panjang pertandingan berkumandang.

Kekalahan ini membuat MU terpaku di peringkat delapan klasemen dengan total poin 54. Sementara itu, kemenangan ini membawa Arsenal kembali ke puncak tabel klasemen, menjaga peluang mereka untuk meraih gelar juara.

Busana Erik ten Hag

Erik ten Hag tampil dalam pertandingan Premier League antara Manchester United vs Arsenal, pada Minggu (12/5/2024). Salah satu yang menarik perhatian banyak pihak dari pertandingan ini adalah pilihan kostum Ten Hag. Manajer Belanda itu memilih untuk mengenakan setelan jas berwarna coklat dari bahan linen.

Pada pandangan pertama, tidak ada yang aneh dengan pilihan pakaiannya, hingga diperhatikan bahwa sebelum pertandingan, prakiraan cuaca sudah menyebutkan adanya hujan lebat di sekitar Old Trafford.

Biasanya, dalam situasi seperti ini, seorang pelatih akan memilih untuk mengenakan pakaian yang tahan air, seperti jaket latihan. Namun, tampaknya Ten Hag memilih untuk tidak melakukannya.

Seperti yang diprediksi, hujan deras mulai turun di stadion kebanggaan MU pada menit-menit akhir pertandingan. Akibatnya, setelan jas mewah milik Ten Hag pun menjadi basah kuyup.

Ejekan untuk Erik ten Hag

Selebrasi William Saliba bersama Gabriel Magalhaes dalam pertandingan antara Manchester United vs Arsenal di Old Trafford, pada Minggu (12/5/2024). (c) Dok. Arsenal

Tidak terhindarkan, pilihan pakaian Erik ten Hag menjadi perbincangan banyak orang. Salah satunya adalah mantan kapten MU, Gary Neville. "Dia terlalu cepat beralih ke musim semi/panas," ujar Neville di Sky Sports.

"Ten Hag pantas dipecat karena setelan jas itu, ditambah lagi pilihan bajunya dan sepatunya," ujar seorang pengguna media sosial.

"Pemilihan setelan jas linen Ten Hag ketika diperkirakan akan ada badai adalah kesalahan penilaian yang besar. Terutama karena Sir Jim Ratcliffe menonton di tribun," tulis seorang pengguna media sosial lainnya.

"Setelan Ten Hag basah karena hujan. Langsung ke C&A (toko pakaian asal Belanda) di pagi hari untuk mendapatkan penggantinya," tulis pengguna media sosial lainnya.

Minggu, 12 Mei 2024

Manchester City yang Mengerikan

Kekuatan tim Manchester City yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir di Liga Primer Inggris. Mereka telah mendominasi liga dengan gaya bermain menyerang yang mengagumkan dan penampilan konsisten yang menakjubkan. Dalam artikel tersebut, diuraikan bagaimana Man City telah menjadi salah satu tim paling kuat di Inggris dan Eropa di bawah manajer Pep Guardiola.

Manchester City dikenal karena memiliki skuad yang sangat berbakat dan mendalam, dengan pemain bintang seperti Kevin De Bruyne, Raheem Sterling, dan Sergio Aguero. Mereka telah menghadapi persaingan sengit dengan tim-tim lain di Liga Primer, tetapi tetap kokoh di puncak klasemen.

Selain itu, artikel tersebut membahas dominasi Man City dalam kompetisi domestik dan pencapaiannya dalam mencapai gelar juara. Mereka juga telah tampil impresif di kompetisi Eropa seperti Liga Champions.

Secara keseluruhan, artikel tersebut menggambarkan betapa mengerikannya Manchester City sebagai kekuatan dominan dalam sepak bola Inggris dan bagaimana mereka telah mengubah lanskap kompetisi dengan gaya permainan mereka yang menyerang dan kualitas permainan yang luar biasa.

Manchester City tidak berhasil mempertahankan gelar Liga Champions pada musim 2023/2024, tetapi mereka menunjukkan performa yang mengesankan dalam persaingan Premier League. Pada laga pekan ke-37 melawan Fulham pada Sabtu, 11 Mei 2024, di Craven Cottage, Man City meraih kemenangan telak 4-0.

Pertandingan itu disorot oleh penampilan gemilang Josko Gvardiol, yang mencetak dua gol untuk Man City. Meskipun memiliki kesempatan untuk mencetak hattrick melalui tendangan penalti, Gvardiol memilih untuk memberikan kesempatan kepada Julian Alvarez.

Kemenangan ini membawa Man City mendominasi dalam persaingan juara. Mereka saat ini mengumpulkan 85 poin, unggul dua poin dari Arsenal yang belum memainkan pertandingan pekan ke-37. Yuk, simak ulasan lengkapnya di bawah ini, Bolaneters.

Mungkin Bakal Sulit Dibendung

Pertandingan melawan Fulham sungguh mencerminkan performa terbaru Man City. Mereka tampil agresif, mengancam lawan dari segala sisi, dan mampu mencetak sejumlah gol.

Dalam empat pertandingan terakhir di Premier League, Man City berhasil mencetak total 15 gol. Tak hanya mematikan di serangan, mereka juga menunjukkan pertahanan yang kokoh. Gawang yang dikawal oleh Ederson Moraes hanya kebobolan satu kali selama periode tersebut.

Man City bahkan tetap efektif meskipun Erling Haaland tidak dalam kondisi terbaiknya. Di bawah asuhan Pep Guardiola, tim selalu menemukan cara untuk menembus pertahanan lawan, terutama dengan Kevin De Bruyne yang kembali ke performa terbaiknya.

Berikut adalah hasil dari empat pertandingan terakhir Man City di Premier League:

26/04/24 Brighton 0 - 4 Manchester City
28/04/24 Nottingham 0 - 2 Manchester City
04/05/24 Manchester City 5 - 1 Wolves
11/05/24 Fulham 0 - 4 Manchester City

Menjaga Pedal Gas Tetap Kencang

Man City masih memiliki satu pertandingan tertunda yang dapat sangat menentukan dalam persaingan juara dengan Arsenal. Meskipun demikian, Pep Guardiola tidak ingin timnya menjadi lengah dan kehilangan poin pada pertandingan-pertandingan yang tersisa.

"Tidak, kami tidak boleh santai karena jika kami santai, kami tidak akan bermain sebaik itu," kata Guardiola.

"Namun, kami sadar bahwa kami harus memenangkan setiap pertandingan jika ingin mencapai sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Yang kami inginkan adalah memainkan pertandingan terakhir di kandang dengan kendali sepenuhnya di tangan kami. Jadi, kami harus memenangkan pertandingan melawan Tottenham," tegasnya.

Casemiro Mengikuti Jejak Cristiano Ronaldo ke Al-Nassr

Dalam sebuah kejutan besar, gelandang Real Madrid, Casemiro, telah menyusul mantan rekan setimnya Cristiano Ronaldo ke klub Arab Saudi Al-Nassr. Keputusan ini mengejutkan banyak pihak di dunia sepak bola.

Setelah bermain selama bertahun-tahun di Santiago Bernabeu, Casemiro memutuskan untuk mencari tantangan baru dan memilih untuk bergabung dengan Al-Nassr. Transfer ini diharapkan akan memberi kesempatan baru bagi pemain Brasil ini untuk berkembang lebih jauh dalam karirnya.

Al-Nassr sendiri merupakan klub yang ambisius dan telah menunjukkan minatnya dalam mendatangkan pemain-pemain bintang. Dengan kedatangan Casemiro, mereka menambahkan kekuatan besar ke lini tengah mereka, yang dapat memberikan dampak signifikan pada performa tim.

Meskipun belum ada konfirmasi resmi dari kedua klub tentang transfer ini, kabar tersebut telah menarik perhatian banyak penggemar sepak bola di seluruh dunia. Mereka akan menunggu dengan antusias untuk melihat apakah Casemiro dapat memberikan kontribusi besar bagi Al-Nassr di masa depan.

Spekulasi Tentang Masa Depan Casemiro: Akan Bergabung dengan Al-Nassr

Kabar tentang masa depan Casemiro mengalami perubahan besar. Gelombang berita mengindikasikan bahwa sang gelandang akan meninggalkan Manchester United dan menuju Al-Nassr musim depan.

Casemiro memang tengah menjadi sorotan dengan rumor akan meninggalkan MU. Kabarnya, Setan Merah berencana untuk melepasnya setelah performanya menurun secara drastis di musim 2023/2024.

Tidak hanya itu, Casemiro juga diyakini akan melanjutkan karirnya di Arab Saudi. Beberapa klub dalam Saudi Pro League kabarnya sangat tertarik untuk merekrutnya dari Manchester United.

Menurut laporan dari Caught Offside, tujuan akhir Casemiro telah mulai terkuak. Kabarnya, ia akan bergabung dengan Al-Nassr di musim depan.

Rekomendasi Ronaldo

Menurut laporan itu, Cristiano Ronaldo sendiri yang merekomendasikan Al Nassr untuk merekrut Casemiro.

Ronaldo sudah menjadi rekan setim Casemiro untuk waktu yang lama. Ia tahu betul kualitas yang dimiliki sang gelandang.

Itulah mengapa ia percaya Casemiro bisa meningkatkan kekuatan Al-Nassr. Jadi ia meminta klubnya itu mendatangkan sang gelandang di musim panas nanti.

Siap Bayar Mahal

Menurut laporan itu, Al-Nassr siap mengeluarkan sejumlah besar uang untuk merekrut Casemiro di musim panas mendatang.

Mereka disebut bersedia membayar sekitar 40 juta Euro untuk sang gelandang. Mereka menganggap harga tersebut pantas untuk Manchester United.

Menurut laporan tersebut, Manchester United puas dengan tawaran yang diajukan oleh Al-Nassr untuk Casemiro.

Mereka memang menargetkan penjualan sang gelandang dengan kisaran harga antara 30 hingga 40 juta Euro, sehingga mereka bersedia melepasnya ke Arab Saudi.

Jumat, 10 Mei 2024

Bayer Leverkusen di Liga Europa: 31 Gol dari 12 Laga

 Bayer Leverkusen membuktikan bahwa kesuksesan mereka di Bundesliga musim 2023/2024 bukanlah kebetulan belaka dengan pencapaian mereka yang gemilang. Pasukan yang diasuh oleh Xabi Alonso telah menunjukkan kualitasnya dengan mencapai final Liga Europa pada musim tersebut.

Performa Bayer Leverkusen begitu mencengangkan pada musim 2023/2024 di Bundesliga. Mereka menunjukkan kekuatan yang tak terbendung, mampu mengakhiri dominasi Bayern Munchen dan meraih gelar juara Bundesliga pada musim tersebut.

Tak hanya di Bundesliga, Leverkusen juga menunjukkan penampilan yang luar biasa di ajang DFB Pokal. Saat tim-tim besar tumbang, Leverkusen berhasil melaju ke final, di mana mereka akan berhadapan dengan Kaiserslautern untuk memperebutkan trofi DFB Pokal musim 2023/2024.

Bayer Leverkusen tidak hanya menunjukkan keunggulan di tingkat domestik, tetapi juga mampu bersaing di pentas Eropa, khususnya di Liga Europa. Prestasi mereka mencapai final menjadi bukti kuat akan kualitas dan daya saing tim ini. Ikuti ulasan lengkapnya di bawah ini, Bolaneters.

Statistik Leverkusen yang Mengerikan

Bayer Leverkusen telah menunjukkan kehadiran yang kuat di Liga Europa musim 2023/2024, dengan kinerja yang mengesankan sepanjang kompetisi. Mereka nampaknya diberkati oleh keberuntungan, terutama dalam undian lawan-lawan mereka di fase grup dan babak 16 Besar, yang secara level bisa diatasi. Namun, tantangan sebenarnya muncul saat mereka berhadapan dengan West Ham di babak 8 Besar. Meskipun begitu, Leverkusen berhasil melaju dengan agregat 3-1. Kemudian, pada babak semifinal, mereka mengalahkan AS Roma dengan agregat 4-2.

Selama perjalanan mereka di Liga Europa musim ini, Leverkusen belum pernah mengalami kekalahan. Bahkan, mereka tampil sangat tajam, mencetak total 31 gol dalam 12 pertandingan yang mereka mainkan. Ini berarti mereka mencetak lebih dari dua gol rata-rata setiap pertandingan.

Statistik dari WhoScored juga menunjukkan dominasi Leverkusen dalam penguasaan bola, dengan rata-rata penguasaan bola mencapai 61,3 persen, disertai dengan akurasi umpan yang tinggi mencapai 89,5 persen. Selain itu, mereka rata-rata melepaskan 19,3 tembakan per pertandingan, menunjukkan kekuatan serangan yang solid.

Duo Penyerang yang Tajam

Xabi Alonso telah menerapkan formasi 3-4-2-1 di Bayer Leverkusen, di mana hanya ada satu slot untuk penyerang tengah. Namun, Alonso memiliki dua opsi penyerang untuk mengisi posisi tersebut, yaitu Victor Boniface dan Patrik Schick.

Victor Boniface telah tampil dalam tujuh pertandingan dan berhasil mencetak lima gol. Pemain berusia 23 tahun itu telah menunjukkan potensi yang sangat besar dalam menjadi penyerang yang tajam bagi timnya.

Di sisi lain, setelah mengalami dua musim yang sulit, Patrik Schick bangkit pada musim 2023/2024. Meskipun lebih sering dimainkan sebagai pengganti, Schick berhasil mencetak lima gol di Liga Europa dari delapan pertandingan yang dimainkannya.

Kamis, 09 Mei 2024

Real Madrid Lolos Dramatis ke Final Liga Champions, Ancelotti: Ini Ajaib

 Real Madrid mencapai final Liga Champions setelah meraih kemenangan comeback melawan Bayern Munchen. Pelatih Los Blancos, Carlo Ancelotti, mengakui sulitnya menjelaskan fenomena ini.

Pada leg kedua semifinal Liga Champions 2023/2024, Real Madrid menjamu Bayern Munchen di Santiago Bernabeu pada Kamis (9/5/2024) dini hari WIB. Meskipun sebagai tuan rumah, Los Blancos sempat tertinggal lebih dulu setelah Alphonso Davies berhasil mencetak gol pada menit ke-68.

Keajaiban Real Madrid

Real Madrid seringkali mampu meraih kemenangan meskipun dalam situasi sulit. Carlo Ancelotti, pelatih tim, mengaku kesulitan menjelaskan fenomena ini.

"Dalam situasi sulit seperti ini, hal yang sama terjadi lagi. Saya tidak bisa menjelaskannya, tapi ini terjadi lagi," ujar Ancelotti dalam pernyataannya di situs resmi klub.

"Ibaratnya, ada kombinasi faktor yang membuatnya terjadi: dukungan dari para penggemar yang luar biasa, atmosfer yang mendukung dari stadion, serta kepercayaan yang dimiliki oleh para pemain. Ini seperti sebuah keajaiban."

Main Bagus

Ancelotti juga memberikan pujian atas penampilan timnya selama pertandingan melawan Bayern. Menurutnya, para pemain Real Madrid tetap tenang meskipun tertinggal.

"Kami bermain dengan baik. Menurut saya, ini adalah pertandingan yang sulit, tetapi kami berhasil menjaga kendali. Kami tidak panik ketika mereka mencetak gol, dan kami mampu bangkit kembali," tambahnya.

Rabu, 08 Mei 2024

Dominasi PSG Tak Berarti di Hadapan Borussia Dortmund, Luis Enrique: Kadang Sepak Bola Tidak Adil

Luis Enrique dengan nada lunglai mengungkapkan rasa kekecewaannya setelah Paris Saint-Germain tersingkir dari Liga Champions oleh Borussia Dortmund.

Meskipun PSG tampil dominan dengan 31 percobaan dan enam kali membentur tiang gawang, mereka takluk dengan skor 0-1 di Parc des Princes pada laga leg kedua babak semifinal Liga Champions 2023/24. 

Gol tunggal Dortmund dicetak oleh Mats Hummels pada menit 50, memanfaatkan momentum frustrasi yang dirasakan oleh tuan rumah.

Dengan hasil ini, Die Borussen berhak melaju ke babak final dengan kemenangan agregat 2-0. Mereka akan menantikan pemenang antara Bayern Munchen atau Real Madrid untuk bertarung memperebutkan gelar juara.

PSG Apes

Setelah pertandingan, Enrique menyatakan bahwa sulit dipercaya anak asuhnya gagal memenangkan pertandingan meskipun memiliki begitu banyak peluang.

"Ketika hasilnya seperti itu, tentu saja itu menjadi pertandingan yang sulit," katanya.

"Saya pikir pertandingannya ketat, tetapi sejujurnya, saya pikir kami seharusnya memenangkan pertandingan. Kami menciptakan 31 tembakan, empat mengenai tiang gawang, dan setidaknya dalam dua pertandingan kami, kami mengenai tiang gawang enam kali tanpa mencetak gol. Ini sulit dipercaya. Terkadang, sepak bola memang sangat tidak adil."

Jagokan Dortmund

PSG kini telah menelan kekalahan dalam enam pertandingan semifinal Liga Champions yang berlangsung dengan dua leg, setelah sebelumnya dua kali kalah dari AC Milan pada 1995 dan Manchester City pada 2021.

Enrique menambahkan bahwa ia berharap Dortmund dapat memenangkan Liga Champions di Wembley.

"Selamat untuk mereka, mereka adalah tim yang luar biasa," ujarnya.

"Mereka telah bermain dengan baik dan saya harap mereka bisa mencapai final dan keluar sebagai pemenang."

Minta Cepat Bangkit

Mengenai masa depan PSG, ia menyerukan kepada para pemain PSG untuk bangkit dengan cepat dan merencanakan secara matang untuk musim depan demi meraih gelar Liga Champions.

"Kami mencoba untuk membangun hal-hal yang positif. Saat ini adalah momen yang sulit, tetapi dalam olahraga, ada momen-momen seperti ini.

"Kami harus menciptakan sesuatu yang luar biasa untuk musim depan dan berusaha keras untuk meraih kemenangan dalam kompetisi ini."

Minggu, 05 Mei 2024

9 Trigol Bahkan Belum Genap Dua Musim, Namanya 'Hattrick-Haaland

 Erling Haaland mungkin layak mendapatkan gelar baru sebagai 'Hattrick Haaland'. Striker Manchester City ini terbukti sangat produktif dengan mencetak lebih dari satu gol dalam satu pertandingan.

Pada Sabtu (4/5/2024), Manchester City menampilkan penampilan mengesankan dengan mengalahkan Wolverhampton dengan skor meyakinkan 5-1. Pertandingan itu berlangsung dengan dominasi total, dengan sang juara bertahan menunjukkan kekuatannya yang tak terbantahkan.

Berlangsung di Etihad Stadium, Man City tampil pada performa terbaiknya dalam upaya mengejar gelar Premier League musim ini. Mereka memimpin dengan jelas, dan kemenangan tersebut semakin mendekatkan mereka pada gelar juara.

Dalam pertandingan kali ini, lima gol dari Manchester City berhasil dicetak oleh Erling Haaland yang mencatat quattrick (pada menit ke-12, 35, 45+3, dan 54), serta satu gol dari Julian Alvarez (pada menit ke-85). Sedangkan Wolves hanya mampu membalas satu gol melalui Hwang Hee-chan (pada menit ke-53).

Hattrick Ke - 9 Haaland

Haaland berhasil meraih empat gol dalam pertandingan ini, sebuah pencapaian yang luar biasa. Namun, setelah menyelesaikan hattrick-nya pada menit ke-45, Haaland telah mencatat prestasi yang lebih luar biasa.

Ini merupakan hattrick kesembilan Haaland sejak ia bergabung dengan Manchester City. Meskipun baru memasuki musim keduanya dan belum genap dua musim berseragam City, ia telah mengoleksi 9 hattrick.

Angka ini menegaskan kehebatan dan kebutuhan Haaland bagi tim. Dia adalah ujung tombak yang sangat diperlukan untuk tim yang sudah kuat seperti Manchester City.

Keempat golnya ke gawang Wolves juga menambah panjang daftar gol Haaland. Striker asal Norwegia tersebut telah mencetak total 36 gol untuk Manchester City di semua kompetisi musim ini.

Sabtu, 04 Mei 2024

Pesan Klopp untuk Slot yang bakal jadi penggantinya di Liverpool

 Manajer Liverpool, Jurgen Klopp, menyampaikan kepada Arne Slot bahwa menjadi pelatih The Reds adalah pekerjaan terbaik di dunia.

Klopp akan menyelesaikan masa kepelatihannya bersama Liverpool yang dimulai sejak akhir 2015 pada akhir musim 2023/2024 ini. Ia merasa kehabisan energi dan akan mundur setelah musim berakhir.

Liverpool kini tengah mencari penggantinya. Kabar terbaru menyebutkan bahwa manajemen The Reds tertarik untuk menunjuk Slot sebagai pengganti Klopp di Anfield.

Keinginan Liverpool mendapat respons positif. Pelatih berusia 45 tahun tersebut mengungkapkan minatnya untuk melatih Mohamed Salah dan kawan-kawan.

Pesan Klopp Untuk Slot

Manajemen Liverpool telah dilaporkan mendekati Arne Slot, demikian juga manajemen Feyenoord.

Jurgen Klopp kemudian memberikan pesan kepada Arne Slot, mengatakan bahwa jika dia memutuskan untuk merapat ke Liverpool, dia akan mendapatkan pekerjaan yang sangat bergengsi di salah satu klub terbaik di dunia.

“Pekerjaan terbaik di dunia, klub terbaik di dunia, pekerjaan terbaik di dunia,” serunya seperti dilaporkan oleh Liverpool Echo.

"Jelas sekarang saya bahkan membantu dengan tidak menyelesaikan musim dengan baik, sepertinya," sambung Klopp.

Liverpool Masih Bisa Lebih Baik

Saat ini, skuad Liverpool sedang mengalami masa sulit dan mereka berisiko mengakhiri musim tanpa meraih gelar Premier League.

Meski demikian, Jurgen Klopp memberikan keyakinan kepada Arne Slot bahwa skuad Liverpool memiliki potensi untuk tampil lebih baik lagi.

"Masih ada ruang untuk perbaikan. Pekerjaan bagus, tim hebat, orang-orang fantastis," ucapnya.

"Ia akan mengambil pekerjaan yang sangat, sangat menarik," tambah Klopp.

Jumat, 03 Mei 2024

Jadon Sacho Kalahkan Pemain Terbaik Dunia Kylian Mbappe

 Menurut Owen Hargreaves, mantan pemain Manchester United, Jadon Sancho telah melampaui beberapa pemain terbaik dunia, termasuk Kylian Mbappe, saat Borussia Dortmund mengalahkan PSG di Liga Champions.

Pertandingan leg pertama semifinal Liga Champions 2023/2024 antara Borussia Dortmund dan PSG berlangsung di Signal Iduna Park pada Kamis (2/5/2024) dini hari WIB. Borussia Dortmund berhasil meraih kemenangan dengan skor 1-0.

Niclas Fullkrug mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut pada menit ke-36, dengan assist dari Nico Schlotterbeck. Striker timnas Jerman tersebut sukses menjebol gawang PSG.

Sancho menunjukkan penampilan yang mengesankan dalam pertandingan melawan PSG. Winger asal Inggris itu berhasil mengatasi pertahanan lawan dengan mencatatkan 12 dribel sukses.

Sancho Ungguli Mbappe

Hargreaves terkesan dengan penampilan Sancho. Dia menyatakan bahwa Sancho telah melampaui pemain terbaik dunia seperti Mbappe dalam pertandingan tersebut.

"Dia patut mendapat pujian, bahkan bagi para kritikus di luar sana yang mungkin membencinya," ujar Hargreaves kepada TNT Sports.

"Dia berhasil mengungguli pemain terbaik dunia saat ini seperti Kylian Mbappe. Ini sungguh mengesankan dan patut diapresiasi."

Bungkam Kritik

Sancho sering dikritik selama bermain di Manchester United karena performanya dianggap rendah. Namun, sekarang Sancho dinilai telah berhasil membungkam kritik tersebut.

"Di Manchester United, kita tidak melihatnya sepenuhnya memberikan komitmennya, entah itu masalah kepercayaan diri atau mungkin kondisinya tidak fit. Namun, Jadon telah memberikan banyak jawaban hari ini," ucap Hargreaves.

"Anda mungkin bisa mengkritiknya karena kurang konsisten, tetapi pada hari ini, dia berhasil melampaui setiap pemain di lapangan, termasuk beberapa pemain kelas dunia, yang merupakan yang terbaik di dunia saat ini."

Rabu, 01 Mei 2024

PSG Juara Liga Prancis 2023/2024

PSG resmi menjadi juara Liga Prancis 2023/2024 tanpa perlu bermain. Kekalahan AS Monaco dari Lyon menetapkan posisi PSG di puncak klasemen Ligue 1 yang tak terkejar. Gelar juara pun dipastikan meskipun musim masih menyisakan tiga pertandingan.

Pada Minggu (28/4/2024) lalu, PSG menghadapi pertandingan dramatis di Parc des Princes. Mereka harus bermain imbang 3-3 melawan tim tamu Le Havre.

Perjuangan Le Havre patut diapresiasi. Mereka berhasil unggul tiga kali melalui Christopher Operi (19'), Andre Ayew (38'), dan Abdoulaye Toure (61'). Namun, PSG mampu menyamakan kedudukan lewat gol-gol Bradley Barcola (29'), Achraf Hakimi (78'), dan Goncalo Ramos (90+5').

Hasil imbang ini tentu tidak ideal. Meskipun PSG masih memimpin klasemen Liga Prancis, mereka harus menunda perayaan gelar juara di depan pendukungnya sendiri.

Beruntung, pada Senin (29/4/2024) dini hari WIB, PSG mendapat bantuan dari tim lain untuk meraih gelar, yaitu AS Monaco.

AS Monaco kalah dari Lyon, PSG otomatis juara

AS Monaco bertandang ke markas Lyon dalam pertandingan pekan ke-31 Ligue 1 2023/2024, pada Senin (29/4/2024). Pertandingan ini digelar di Parc Olympique Lyonnais.

Kedua tim saling menyambar gol. Awalnya, pertandingan ini tampak akan berakhir imbang setelah Lyon mencetak dua gol melalui Alexandre Lacazette (menit ke-22) dan Said Benrahma (menit ke-26). Namun, Monaco juga mampu mencatatkan dua gol melalui brace dari Wissam Ben Yedder (menit ke-1 dan ke-60).

Namun, pada menit akhir pertandingan, tepatnya pada menit ke-84, Malick Fofana menjadi penentu kemenangan untuk Lyon dengan mencetak gol ketiga. Monaco tidak memiliki waktu cukup untuk menyamakan kedudukan, sehingga skor akhirnya 3-2 untuk kemenangan Lyon.

Meskipun hasil ini tidak mengubah posisi Monaco di peringkat kedua klasemen sementara dengan 58 poin, namun mereka sudah dipastikan tidak dapat mengejar PSG lagi.

PSG juara Liga Prancis 2023/2024

Kedua tim telah melakoni 31 pertandingan. PSG unggul dengan 70 poin, sedangkan Monaco berada di peringkat kedua dengan 58 poin. Artinya, terdapat selisih 12 poin antara keduanya.

Meskipun demikian, masih ada tiga pertandingan tersisa dalam musim ini. Teori ini menunjukkan bahwa Monaco bisa meraih tiga kemenangan beruntun, sementara PSG mungkin mengalami tiga kekalahan berturut-turut.

Namun, bahkan jika skenario tersebut terjadi dan kedua tim mengumpulkan total 70 poin, PSG akan tetap menjadi juara. Ini karena PSG unggul dalam head-to-head melawan Monaco musim ini.

Jadi, meskipun secara matematis selisih 12 poin masih bisa diimbangi oleh Monaco, faktor lain yang menentukan juara sudah memastikan bahwa PSG akan mengangkat trofi Ligue 1 musim ini.

Catatan Manis PSG

  • PSG berhasil meraih trofi juara liga ke-12 sepanjang sejarah klub mereka.
  • Ini merupakan trofi liga ke-10 yang berhasil direbut PSG dalam 12 musim terakhir. Mereka hanya gagal meraih gelar tersebut dua kali, yaitu pada musim 2020/2021 dan 2016/2017.
  • Trofi ini juga menjadi gelar ke-7 bagi Kylian Mbappe bersama PSG, memberikan hadiah perpisahan yang manis bagi sang pemain.
  • Luis Enrique telah mengantarkan PSG meraih dua trofi musim ini, yakni gelar Ligue 1 dan Piala Super Prancis. Masih ada peluang bagi mereka untuk mengamankan dua trofi lagi.

Toni Kroos: Terima Kasih untuk 10 Tahun yang Indah

 Gelandang Real Madrid, Toni Kroos, telah mengucapkan perpisahannya kepada para Madridista setelah menghabiskan 10 tahun kariernya bersama k...